Middleware Telematika

Dalam dunia teknologi informasi, terminologi middleware adalah istilah umum dalam pemrograman komputer yang digunakan untuk menyatukan, sebagai penghubung, ataupun untuk meningkatkan fungsi dari dua buah progaram/aplikasi yang telah ada.

Perangkat lunak middleware adalah perangkat lunak yang terletak diantara program aplikasi dan pelayanan-pelayanan yang ada di sistim operasi. Adapun fungsi dari middleware adalah:

  • Menyediakan lingkungan pemrograman aplikasi sederhana yang menyembunyikan penggunaan secara detail pelayanan-pelayanan yang ada pada sistem operasi .
  • Menyediakan lingkungan pemrograman aplikasi yang umum yang mencakup berbagai komputer dan sistim operasi.
  • Mengisi kekurangan yang terdapat antara sistem operasi dengan aplikasi, seperti dalam hal: networking, security, database, user interface, dan system administration.

Apakah middleware itu? Istilah “middleware” dapat diartikan sebagai sebuah perangkat lunak yang menghubungkan komponen perangkat lunak atau aplikasi. Middleware memungkinkan data yang terdapat dalam satu database diakses dari tempat lain. Ini cocok untuk integrasi aplikasi enterprise dan data integration software.
Teknologi ini dikembangkan untuk menyediakan interoperabilitas dalam mendukung arsitektur distribusi yang koheren, sering digunakan untuk mendukung dan menyederhanakan aplikasi distribusi yang kompleks termasuk web server, aplikasi server, dan tools serupa yang mendukung pengembangan aplikasi dan pengiriman. Middleware menyatukan teknologi informasi modern berdasarkan XML, SOAP, web service, dan service-oriented architecture.
Middleware berada di tengah-tengah antara perangkat lunak aplikasi pada sistem operasi yang berbeda. Mirip dengan arsitektur 3-tier. Contohnya seperti software EAI, software telekomunikasi, transaksi monitor, messaging and querying software.
Perbedaan antara sistem operasi dan fungsionality middleware, fungsi kernel inti hanya dapat diberikan oleh sistem operasi itu sendiri. Beberapa fungsionalitas middleware yang sebelumnya disediakan terpisah, kini telah terintegrasi dalam sistem operasi.
Dalam simulasi teknologi, middleware umumnya digunakan dalam konteks arsitektur tingkat tinggi (HLA) yang diterapkan pada banyak simulasi distribusi. Middleware terdiri dari fungsi library, dan memungkinkan sejumlah aplikasi simulasi seperti HLA federates ke halaman fungsi-fungsi ini dari library umum daripada menciptakan kembali untuk setiap aplikasi.

Vendor-vendor seperti IBM, Red Hat, dan Oracle Corporation adalah pemasok utama yang menyediakan perangkat lunak middleware. Kelompok-kelompok seperti Apache Software Foundation dan ObjectWeb Consortium mendorong pengembangan dari open source middleware. Pada dasarnya arsitektur Microsoft .NET “Framework” merupakan middleware dengan fungsi yang didistribusikan antara berbagai produk.
Manfaat dari middleware itu sendiri yaitu memungkinkan aplikasi :
• Transparansi di seluruh jaringan sehingga menyediakan interaksi dengan layanan atau aplikasi lain
• Independen dari layanan jaringan
• Handal dan selalu tersedia
Middleware menawarkan beberapa keunggulan untuk bisnis dan industri. Dalam bisnis sering digunakan untuk menghubungkan informasi dari departemen database seperti penggajian, penjualan, dan akuntansi. E-Commerce juga menggunakan middleware ini untuk membantu dalam menangani transaksi cepat dan aman di berbagai jenis lingkungan komputer. Singkatnya, middleware telah menjadi elemen penting di berbagai industri, berkat kemampuannya untuk menyatukan sumber daya yang berbeda di seluruh jaringan atau platform komputasi.
Jenis Middleware
Hurwitz mengatur sistem klasifikasi berbagai jenis middleware yang tersedia saat ini. Klasifikasi ini didasarkan pada skalabilitas dan recoverability :
• Remote Procedure Call
Klien membuat panggilan dengan prosedur yang berjalan pada sistem remote. Dapat asinkron atau sinkron.
• Message Oriented Middleware
Pesan yang dikirim ke client dikumpulkan dan disimpan sampai ditindaklanjuti, sementara client terus dengan pengolahan lain.
• Object Request Broker
Jenis ini memungkinkan aplikasi untuk mengirim permintaan dalam suatu sistem berorientasi objek.
• SQL-oriented Data Access
Middleware antara aplikasi dan database server
• Embedded Middleware
Layanan komunikasi dan integrasi antarmuka software / firmware yang beroperasi antara aplikasi dan real time operating system.

About arfanart

asik,bawel,ngeselin,agak pelit

Posted on November 13, 2014, in Pengantar telematika. Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: